Help Me Pageviews Until 50M

3 April 2013

Tak Leh Senyum : Pengganas Menetak Tangan Anggota Polis

Anggota polis menitiskan air mata menyambut rakan seperjuangan yang tiba di Markas Polis Marin Batu Ubang, Pulau Pinang selepas menyertai Op Daulat di Lahad Datu.

“Saya lihat sendiri bagaimana pengganas digelar imam itu menetak tangan seorang anggota polis berkali-kali walaupun badannya ditembak bertalu-talu anggota keselamatan.

“Bot yang kami naiki juga menjadi sasaran peluru kumpulan pengganas sehingga kami tidak boleh menghampiri tempat kejadian untuk membantu rakan lain,” kata anggota polis marin, Koperal Kuan Gin Ching, 35, menceritakan pengalamannya ketika menyertai Op Daulat di Semporna, Sabah.



Operal Nor Hazeni Ahmad mencium anaknya ketika tiba di Markas Polis Marin Batu Ubang, Pulau Pinang selepas menjayakan operasi di Sabah.
Menurutnya, dia bersama beberapa anggota dari Unit Gempur Marin (UNGERIN) ditugaskan untuk mengawal pesisir pantai dengan menaiki bot di Kampung Simunul, Semporna beberapa hari selepas insiden serangan hendap yang mengorbankan enam anggota polis.

Katanya, ketika membuat rondaan dia tiba-tiba mendengar bunyi tembakan dan mendapati pasukan polis sedang berbalas tembakan dengan beberapa pengganas, namun ketika pasukannya cuba menghampiri perkampungan air itu mereka turut dihujani peluru.“Saya dapat melihat imam itu bagaikan dirasuk dan menetak tangan anggota polis menggunakan barong walaupun ketika itu dia ditembak bertalu-talu.-mymetro


No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...